PUSAT LELE CIKARANG

Selasa, 19 April 2011

Lele pake probiotik NASA

video

Latar belakang lele dan tehnik budidaya

BAB 1  PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Lele merupakan jenis ikan konsumsi air tawar dengan tubuh memanjang dan kulit licin. Di Indonesia ikan lele mempunyai beberapa nama daerah, antara lain: ikan kalang (Padang), ikan maut (Gayo, Aceh), ikan pintet (Kalimantan Selatan), ikan keling (Makasar), ikan cepi (Bugis), ikan lele atau lindi (Jawa Tengah). Sedang di negara lain dikenal dengan nama mali (Afrika), plamond (Thailand), ikan keli (Malaysia), gura magura (Srilangka), ca tre trang (Jepang). Dalam bahasa Inggris disebut pula catfish, siluroid, mudfish dan walking catfish. Ikan lele tidak pernah ditemukan di air payau atau air asin. Habitatnya di sungai dengan arus air yang perlahan, rawa, telaga, waduk, sawah yang tergenang air. Ikan lele bersifat noctural, yaitu aktif bergerak mencari makanan pada malam hari. Pada siang hari, ikan lele berdiam diri dan berlindung di tempat-tempat gelap. Di alam ikan lele memijah pada musim penghujan. Ikan lele banyak ditemukan di benua Afrika dan Asia. Dibudidayakan di Thailand, India, Philipina dan Indonesia. Di Thailand produksi ikan lele ± 970 kg/100m2/tahun. Di India (daerah Asam) produksinya rata-rata tiap 7 bulan mencapai 1200 kg/Ha.

Klasifikasi ikan lele yaitu :
o Kingdom : Animalia
o Sub-kingdom : Metazoa
o Phyllum : Chordata
o Sub-phyllum : Vertebrata
o Klas : Pisces
o Sub-klas : Teleostei
o Ordo : Ostariophysi
o Sub-ordo : Siluroidea
o Familia : Clariidae
o Genus : Clarias

Di Indonesia ada 6 (enam) jenis ikan lele yang dapat dikembangkan:

1.Clarias batrachus, dikenal sebagai ikan lele (Jawa), ikan kalang (Sumatera Barat), ikan maut (Sumatera Utara), dan ikan pintet (Kalimantan Selatan).
2.Clarias teysmani, dikenal sebagai lele Kembang (Jawa Barat), Kalang putih (Padang).
3.Clarias melanoderma, yang dikenal sebagai ikan duri (Sumatera Selatan), wais (Jawa Tengah), wiru (Jawa Barat).
4.Clarias nieuhofi, yang dikenal sebagai ikan lindi (Jawa), limbat (Sumatera Barat), kaleh (Kalimantan Selatan).
5.Clarias loiacanthus, yang dikenal sebagai ikan keli (Sumatera Barat), ikan
penang (Kalimantan Timur).
6.Clarias gariepinus, yang dikenal sebagai lele Dumbo (Lele Domba), King cat fish, berasal dari Afrika.

2. TUJUAN
Adapun tujuan dari penelitian ini dilakukan ialah untuk mengenal dan mempelajari tekinik-teknik dalam melakukan pembudidayaan ikan lele dan untuk mengetahui berapa jumlah biaya produksi yang dikeluarkan dan berapa jumlah output yang dihasilkan dalam melakukan pembudidayaan ikan Lele. Serta dapat dijadikan motivasi untuk dapat mencoba dan mengembangkan pembudidayaan ikan lele tersebut agar hasil produksinya menjadi lebih baik dan maksimal.

3. MANFAAT
- Sebagai bahan makanan
- Ikan lele dari jenis C. batrachus juga dapat dimanfaatkan sebagai ikan pajangan atau ikan hias.
- Ikan lele yang dipelihara di sawah dapat bermanfaat untuk memberantas hama padi berupa serangga air, karena merupakan salah satu makanan alami ikan lele.
- Ikan lele juga dapat diramu dengan berbagai bahan obat lain untuk mengobati penyakit asma, menstruasi (datang bulan) tidak teratur, hidung berdarah, kencing darah dan lain-lain.

BAB 2
TEKNIS PEMBUDIDAYAAN
a. Pemilihan kolam pemeliharaan

Dalam pembuatan kolam pemeliharaan ikan lele sebaiknya ukurannya tidak terlalu luas. Hal ini untuk memudahkan pengontrolan dan pengawasan. Bentuk dan ukuran kolam pemeliharaan bervariasi, tergantung selera pemilik dan lokasinya. Tetapi sebaiknya bagian dasar dan dinding kolam dibuat permanen. Tanah yang baik untuk kolam pemeliharaan adalah jenis tanah liat/lempung, berlumpur dan subur. Lahan yang dapat digunakan untuk budidaya lele dapat berupa: sawah, kecomberan, kolam pekarangan dan lain-lain. Lokasi untuk pembuatan kolam hendaknya di tempat yang teduh. Permukaan perairan tidak boleh tertutup rapat oleh sampah atau daun-daunan hidup, seperti enceng gondok.

b. Penyiapan Bibit
∙ Menyiapkan Bibit
∙ Pemilihan Induk
*. Syarat induk lele yang baik:

 Induk lele diambil dari lele yang dipelihara dalam kolam sejak kecil supaya terbiasa hidup di kolam.
 Umur induk jantan di atas tujuh bulan, sedangkan induk betina berumur satu tahun.

- Kolam induk:

 Kolam dapat berupa tanah seluruhnya atau tembok sebagian dengan dasar tanah.
 Luas bervariasi, minimal 50 m2.

c. Perlakuan dan Perawatan Bibit
- Kolam untuk pendederan

Bentuk kolam dibuat dinding tegak lurus, halus, dan licin, sehingga apabila bergesekan dengan tubuh benih lele tidak akan melukai. Permukaan lantai agak miring menuju pembuangan air.

d. Penjarangan
Penjarangan adalah mengurangi padat penebaran yang dilakukan karena ikan lele berkembang ke arah lebih besar, sehingga volume ratio antara lele dengan kolam tidak seimbang.
Apabila tidak dilakukan penjarangan dapat mengakibatkan :
- Ikan berdesakan, sehingga tubuhnya akan luka.
- Terjadi perebutan ransum makanan dan suatu saat dapat memicu mumculnya kanibalisme (ikan yang lebih kecil dimakan oleh ikan yang lebih besar).

e. Pemberian pakan
- Hari pertama sampai ketiga, benih lele mendapat makanan dari kantong kuning telur (yolk sac) yang dibawa sejak menetas.
- Hari keempat sampai minggu kedua diberi makanan yang berupa tepung dapat terbuat dari campuran kuning telur, tepung udang dan sedikit bubur nestum.
- Minggu keenam sudah bisa dicoba dengan pemberian pelet apung.

f. Pemeliharaan Pembesaran
1. Pemupukan
- Sebelum digunakan kolam dipupuk dulu. Pemupukan bermaksud untuk menumbuhkan plankton hewani dan nabati yang menjadi makanan alami bagi benih lele.
- Pupuk yang digunakan adalah pupuk kandang (kotoran ayam) dengan dosis 500-700 gram/m 2 . Dapat pula ditambah urea 15 gram/m2, TSP 20 gram/m 2 , dan amonium nitrat 15 gram/m 2 . Selanjutnya dibiarkan selama 3 hari.
- Kolam diisi kembali dengan air segar. Mula-mula 30-50 cm dan dibiarkan selama satu minggu sampai warna air kolam berubah menjadi coklat atau kehijauan yang menunjukkan mulai banyak jasad-jasad renik yang tumbuh sebagai makanan alami lele.
- Secara bertahap ketinggian air ditambah, sebelum benih lele ditebar.

2. Pemberian Pakan
- Makanan Alami
Makanan alamiah yang berupa larva, cacing-cacing, dan serangga air. Ikan lele juga menyukai makanan busuk yang berprotein juga menyukai kotoran yang berasal dari kakus.
- Makanan Buatan (Pellet)
> Komposisi bahan (% berat): tepung ikan=27,00; bungkil kacang kedele=20,00; tepung terigu=10,50; bungkil kacang tanah=18,00; tepung kacang hijau=9,00; tepung darah=5,00; dedak=9,00; vitamin=1,00; mineral=0,500;
> Proses pembuatan:
Dengan cara menghaluskan bahan-bahan, dijadikan adonan seperti pasta, dicetak dan dikeringkan sampai kadar airnya kurang dari 10%.

> Cara pemberian pakan:
- Pellet mulai dikenalkan pada ikan lele saat umur 6 minggu dan diberikan pada ikan lele 10-15 menit sebelum pemberian makanan yang berbentuk tepung.
- Pada minggu 7 dan seterusnya sudah dapat langsung diberi makanan yang berbentuk pellet.
- Hindarkan pemberian pakan pada saat terik matahari, karena suhu tinggi dapat mengurangi nafsu makan lele.

3. Pemeliharaan Kolam/Tambak
- Kolam diberi perlakuan pengapuran dengan dosis 25-200 gram/m2 untuk memberantas hama dan bibit penyakit.
- Air dalam kolam/bak dibersihkan 1 bulan sekali dengan cara mengganti semua air kotor tersebut dengan air bersih yang telah diendapkan 2 malam.
-Kolam yang telah terjangkiti penyakit harus segera dikeringkan dan dilakukan pengapuran dengan dosis 200 gram/m 2 selama satu minggu. Tepung kapur ditebarkan merata di dasar kolam, kemudian dibiarkan kering lebih lanjut sampai tanah dasar kolam retak-retak.

4.Panen
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemanenan:

- Lele dipanen pada umur 6-8 bulan, kecuali bila dikehendaki, sewaktuwaktu dapat dipanen.
- Pemanenan sebaiknya dilakukan pada pagi hari supaya lele tidak terlalu kepanasan.
- Kolam dikeringkan sebagian saja dan ikan ditangkap dengan menggunakan seser halus, tangan, lambit, tangguh atau jaring.
- Setelah dipanen, piaralah dulu lele tersebut di dalam tong/bak/hapa selama 1-2 hari tanpa diberi makan agar bau tanah dan bau amisnya hilang.
- Lakukanlah penimbangan secepat mungkin dan cukup satu kali.
 -Pembersihan
Setelah ikan lele dipanen, kolam harus dibersihkan dengan cara:
- Kolam dibersihkan dengan cara menyiramkan/memasukkan larutan kapur sebanyak 20-200 gram/m 2 pada dinding kolam sampai rata.
- Penyiraman dilanjutkan dengan larutan formalin 40% atau larutan permanganat kalikus (PK) dengan cara yang sama.
- Kolam dibilas dengan air bersih dan dipanaskan atau dikeringkan dengan sinar matahari langsung. Hal ini dilakukan untuk membunuh penyakit yang ada di kolam.




LANGKAH-LANGKAH BUDIDAYA LELE DI KOLAM TERPAL


By Tisko Nugroho


1. Langkah pertama persiapan kolam:
a.Bagian dalam kolam terpal di cuci dengan sikat atau kain untuk menghilangkan bau lem lalu keringkan selama 1 hari di bawah terik matahari dan isi air setinggi 30 cm(1/4 max volume air)
b.taburkan garam dapur/penggaraman(dosis 200 gram/m3 air)diamkan sekitar 1-2 hari,gunakan garam ikan tak beryodium(bukan garam dapur yang beryodium ya)
c.kemudian pemupukan taburkan pupuk urea 1 ons/m3 dan untuk lebih praktisnya gunakan juga produk2 organik yang telah siap pakai(misal TON dari NASA)taburkan sesuai dosis dan diamkan selama 3-7 hari(tergantung kondisi &lokasi),kemudian tambahkan volume air kolam jadi 80 cm plus tambahkan katalis plankton dosis ½ sendok makan/m3 lalu diamkan selama 2-3 hari(bisa lebih tergantung kondisi &baku air kolam) hingga air berubah warna jadi bening kehijauan.tambahkan probiotik jenis nitro/cair dosis 10 ml/m3 atau sesuai petunjuk penggunaan yang terter pada label produk yang di gunakan(misal TON)
note: penggantian air hanya di lakukan 1 x(sekitar 1 bulan sebelum ikan akan di panen)dan tidak perlu di ganti seluruhnya tapi cukup 30-40 % nya saja.setelah air berwarna hijau segeralah kasih kolam terpal dengan tumbuhan air seperti enceng gondok untuk penahan sinar matahari dan pakan alami lele,enceng gondok sebaiknya di tempatkan di sisi kanan dan kiri kolam dengan pembatas bambu agar tidak ke tengah dan rapi juga jangan lupa selalu potong akar enceng gondok itu.

2. Langkah kedua penebaran bibit:
a.penebaran bibit hendak nya di lakukan pada pagi / sore hari.pada kedua kondisi ini pada umumnya perbedan nilai temperatur air pada permukaan dan dasar kolam tidak terlalu besar.sedapat mungkin hindari penebaran bibit pada kondisi terik matahari secara langsung(siang hari).sebaiknya bibit ikan lele tidak di tebar langsung dari wadah ke kolam,cara yang terbaik adalah menenggelamkan sekaligus wadah dan bibit ikan ke dalam kolam tebar secara hati-hati,perlahan dan bertahap(jika perlu tambahkan air kolam sedikit demi sedikit ke dalam ember benih/jangan sekaligus banyak).jadi bibit ikan akan mendapat kesempatan untuk beradaptasi (walau Cuma sebentar)dengan kolam tempat penebaran itu.kemudian bibit ikan lele di biarkan agar keluar dengan sendirinya dari dalam wadahnya menuju ke lingkungan kolam tebar sesungguhnya.
Note:kepadatan bibit ikan lele 125-150 ekor /m2,hal yang tak kalah pentingnya adalah bahwa bibit lele pada budidaya media kolam terpal harus berasal dari sesama budi daya lele kolam terpal juga, HINDARI bibit lele yang bukan berasal dari budi daya kolam terpal walaupun sekilas terlihat bahwa kualitas &keseragamanya memnuhi standar.
b.Pada hari pertama penebaran bibit lele tidak perlu di kasih makan(berbentuk pakan/pelet)selama 1 hari biarkan ikan memakan makanan alaminya/plankton.kemudian pada hari kedua bibit lele sudah dapat mulai di beri pakan halus atau F999

untuk lele ukuran 5/7 pola pemberian pakan adalag sbb:7-10 hari pertama ½ kg pakan butiran halus(serbuk)misal F999 atau yang setara.Minggu ke 2 s.d. ke 4 berikan 4,5 pakan pelet ukuran SPLA-2 atau yang setara kemudian lanjutkan dengan 5 kg SPSA-3 hingga saat panen(minggu ke 8).Pemberian pakan hendaknya 2 kali sehari(pukul 7 pagi&jam 5 sore).jangan beri pakan pada siang hari di terik matahari.